05 November 2011

Emosi tingkat Karesidenan

Halo sobat blogger!
Kali ini saya cuma mau meluapkan emosi saya saja, kalo yang nggak suka membacanya, boleh pindah channel deh :D

Baiklah, ini semua dimulai dari sebuah tugas yang diberikan oleh guru saya. Dalam tugas kali ini, saya beserta teman-teman saya disuruh untuk mengumpulkan berbagai hal tentang rokok (artikel,wawancara,dan makhluk-makhluk sejenisnya). Entah apa tujuannya, mungkin untuk dibaca sendiri atau untuk memberikan pendidikan kepada anak sejak dini tentang bahayanya rokok. Yang jelas tujuannya positif.
Menurut intro diatas, mungkin sobat blogger bertanya, "Dimana bagian yang bikin keselnya?".
Belum, nanti dulu, saya pengen cerita kronologisnya dulu dari awal.

Ohya sampe mana tadi? Ohya, jadi begitu. Hingga akhirnya saya kebagian tugas nyari artikel. Mulanya saya ya nyari artikel yang serius di internet tanpa berpikir panjang, karena memang saya kagak punya maksud negatip. Saya kan cuma mencari artikel? dan itu saya cari dengan susah payah.

Keesokan harinya, saya bawa artikel itu ke sekolah. Mulanya sih nggak papa, terus pas jam istrirahat, salah satu teman saya atau lebih pantas disebut musuh saya yang bernama Mbak Jono (eh bentar, kalo namanya disamarin jadi Jono, udah mirip sama tukang sampah yang tiap hari mondar-mandir di komplek perumahan saya,selain itu nama Jono terlalu bagus buat musuh saya yang teramat sangat kampret itu). Baiklah, kita samarkan jadi "Mbak Sarimin", bagaimana? Saya rasa cocok.
Ohya, sampe mana tadi? Ohya, terus dia melihat-lihat artikel saya. Mulanya nggak papa. Hingga, dia sampe ke baginan penyakit yang disebabkan oleh rokok. Dan salah satunya adalah kanker payudara.
"Ya ampun Tiar! Jorok sekali sih?!". Itulah kata-kata yang terlontar dari mulutnya.

Padahal pikir coba! Apa joroknya?! Itukan penyakit? Kalau kau mau marah sebaiknya kau pikirkan dulu!
Lalu dia juga bilang,"Kan banyak penyakit lainnya? Kanker tenggorokan kek, apa kek".

Hey boy!! Itu fakta! bahwa rokok itu memang bisa menyebabkan kanker payudara.
Baiklah, kalau cuma begitu, aku masih bisa meredam emosi walaupun emosi saya meluap luap. HIngga, sampailah pada puncaknya yang membuat saya benar-benar marah. "Eh! Man! Mau kemana lo? gua titip beliin nasi padang ya! Biasa, rendangnya tiga, sayur daun ubi, sama ayam pop". Eh? ada apa sih? Oh, maaf sobat blogger, itu tadi si Maman, supir saya, saya titip beliin nasi padang.
Ohya, sampe mana tadi? Ohya,

HINGGA AKHIRNYA DIA MEROBEK ARTIKEL SAYA.


Ini benar-benar nggak bisa saya maapin. Pengen saya gampar, tapi dia cewek, mau saya.. hmm.. arrgghh!! Pokoknya saya kesel! bener-bener Zebra..!! (kalau mau nyebut anjing atau monyet, nanti jadi nggak etis)

Sekali lagi saya akan katakan pada Mbak Sarimin.
"Hey mbak! Sampeyan ini gimana?! Sampeyan ini nggak bakat jadi dokter ya?! Kalau sampeyan jadi dokter kandungan, nanti gimana? Mati dulu deh tuh ibu-ibu. Pikir positif! Kalau semua sampeyan pikir negatip, gimana jadinya!? Kapan ente mau maju?
Kanker payudara itu memang ada!! Ada di sekeliling kita! dan bener-bener terjadi pada perokok!!
Cari di google! kalau internetan itu jangan buka fb mulu dong".

Baiklah, terimakasih.. saya sudah lega. Ohya, saya bukan bermaksud untuk menjelek-jelekan orang. Saya bener-bener kesel. Terimakasih. Wassalam

No comments:

Post a Comment

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu