09 December 2011

Liat cewek dari apanya?

Helo sobat blogger!
Malem ini, entah kenapa, saya tiba-tiba inget sama omongan temen saya kemaren siang. Dia bilang,..


"jangan liat cewek dari fisiknya. Liat dari perasaannya".  

Mendadak saya termenung. Memikirkan kata-kata itu agak lama kemudian mentelaah maksudnya. Nggak saya sangka, temen saya yang mukanya kayak biawak korban pergaulan bebas ini ternyata bisa ngasilin kata-kata yang begitu puitisnya. Saya terharu.  
Back to topic tentang cewek, sebenernya, kata-kata temen saya diatas ada benernya juga.
Terkadangkala ada orang yang ngeliat cewek dari fisiknya doang. Misalnya..



"Si A hidungnya mancung!"

"Si B kulitnya putih!"

"Si C bodynya semok.."

"Si D nenennya gede,.." , dan seterusnya.

Asal kalian tau aja ya,.. Semua kesempurnaan itu adalah milik tuhan dan merupakan titipanNya (asikdeh) yang sewaktu-waktu bisa diambil dari kita. Jadi bisa aja temen kalian yang tadinya bernenen besar tiba-tiba nenennya mengempis secara misterius. Hanya tuhan yang tau.  
Kita ambil aja contohnya ya temen saya, yang kita samarin aja namanya jadi Biawak Jalur gaza. Si biawak jalur gaza ini, selalu ngeliat cewek dari fisiknya. Putihlah, cantiklah, nenennya gede lah, de-el-el.
Padahal mukanya udah kayak ultraman kena antrax. Tapi kok nggak sadar diri ya? Emang dasar dia bermuka badak.
Oke, stop ngehina orang, saya lagi pengen ngadain renungan dulu kali ini.

Jadi, cobalah liat si cewek dari dalem. Tapi buka berarti setiap ketemu cewek terus ditelanjangin gitu ya.. Jangan salah tanggap,..
Maksudnya, liat dari hatinya lho,.. Walaupun muka si cewek cantiknya kayak apa, tapi kalo hatinya kaya biawak jalur gaza, ini sama aja bo'ong. Dan kebalikannya. Walaupun muka si cewek udah mirip sama sapi korban pergaulan bebas, tapi hatinya baik, inilah yang baik. Tapi, lebih baik lagi kalo selain cantik dia juga baik. Kayak shizuka gitu deh #OkeKenapaJadiCurhat

Baiklah, kita akan ambil contoh sebuah cerita yang bisa membuktikan bedanya cinta berdasar fisik dan berdasar hati. Berikut contohnya...  

Berdasar fisik :
Doger punya istri yang cantiknya bukan kepalang. Kulitnya putih, hidungnya mancung, bodynya semok, dan nenennya gede. Bak gabungan Jeniffer Bachdim dan Megan fox. 
 Suatu hari, Doger ngajak istrinya ke suatu pulau buat bulan madu. Tiba-tiba kapal pesiar mereka diserang segerombolan gajah terbang. Kapal mereka hancur, tak terkecuali muka istri doger. Mukanya pun dioperasi dan berubah menjadi mirip gabungan antara mpok nori dan mpok atiek. Doger shock, galau, lalu langsung menulis surat gugatan cerai. Mereka pun cerai. 

Berdasar hati :
Garong punya istri. Istrinya ini alhamdullilah jeleknya kayak gabungan jengkelin dan mpok nori. Suatu hari, istri Garong ketiban bedug mushola dan mukanya rusak. Harus dioperasi. Setelah dioperasi, ternyata wujudnya jadi makin kayak monster bekantan raksasa yang pernah lawan ultraman cosmos. Tapi berhubung Garong emang nikahin istrinya berdasarkan cinta sejati dari hati yang terdalam(asikdeh) maka Garong pun justru semakin mencintai istrinya. Mereka akhirnya hidup bahagia selamanya.  

Bagaimana? Cerita diatas menunjukan bahwa kalau cinta dari dalam hati yang paling dalam, pasti akan langgeng hubungannya. Jadi,.. Pesan saya, janganlah mencintai orang hanya karena fisiknya saja. Karena bisa saja kecantikan fisik itu hilang suatu saat. Wassalam..

2 comments:

  1. Mantep nieh... Kunjungi juga ya blog ane dan jangan lupa follow + tinggalkan komentar !
    Salam sukses blogger :D

    ReplyDelete
  2. @Alfiyan : fuakakak,.. makasih gan,.. oke, bakalan ane visit back.. jangan lupa tinggaling jejak di buku tamu ane ya gan! :D

    ReplyDelete

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu