17 December 2011

Nembak cewek? Pernah dong!

Helo sobat blogger!
Kali ini, sebelum memulai postingan, gue mau nanya dulu. Ada yang pernah nembak cewek? Ya, mungkin ada yang pernah, ada juga yang belom. Tapi yasudahlah. Jadi, kali ini gue kepengen nyeritain pengalaman gue nembak cewek. Itu semua bermula ketika gue masuk kelas satu smp. Pada saat itu, gue mulai akhil balig dan udah molai kenal cewek. Sebenernya, dari kelas dua sd gue udah tau yang namanya cewek (ya iyalah! Nyokap gue kalo bukan cewek, terus apaan?!).

Dulu nama ceweknya, ya kita samarin aja jadi Bunga. Pertama gue ngeliat Bunga pas sd kelas dua, gue sadar ada yang beda dari cewek ini. Gue semakin kesengsem ketika saat gue sapa, dia senyum kearah gue dengan mesranya, rambutnya yang panjang pun melambai lambai tertiup kipas angin, tiba tiba sekeliling gue jadi putih semua. Mulai muncul bayangan temen2 playgroup dan tk gue, mereka manggil2 nama gue. Gue pingsan saking dahsyatnya cewek ini.  
 Begitu bangun, gue liatin guru gue dan bilang, 'ibu nggak pake kutang ya?' , lalu suasana kelas hening. 


mau tau lanjutannya? Click Read More guys!


Rasa itu semakin berlanjut sampe gue kelas tiga. Tiap hari yang gue liatin cuma dia doang. Gue makin sering ngelamun di parkiran sepeda. Guru gue nyampe nanya, 'kamu habis makan kutang lagi ya?' , dan gue jawab, 'kali ini kolor bu'. Kemudian hening.

Akhirnya gue mulai sadar kalo gue suka sama dia. Namun gue takut nyatainnya. Gue takut boker di celana kayak temen gue . Atau menstruasi mendadak kayak temen cewek gue. Gue bener2 labil. Hingga, satu saat, gue coba tembak dia saat menginjak kelas enam. Gini nih kejadiannya..

"Bunga, aku mau ngomong sama kamu"
"Mau ngomong apa?"
"Mm.. Kita kan udah kenal lama"
"Terus?"
"K..kamu mau nggak, mm.."
"Mau apa?"
"Enggak, aku mau pipis, udah dulu ya"

Gue ngibrit. Ninggalin Bunga sendiri. Dia melongo di parkiran sepeda. Emang nyali gue belom bulet waktu itu, masih segitiga sama kaki.  

Sekarang, kita akan balik ke cewek pas saya kelas satu smp. Cewek ini sebut aja Diana. Sebenernya, Diana lain kelas ama gue. Gue ngeliat dia pertama kali pas MOS. Kesan pertama yang ada di benak gue pas ngeliat dia adalah, "wow! Cantiknya!". Sama kayak Bunga, pas gue liat dia, gue hampir aja menstruasi mendadak. Untung gue bisa kontrol.
Cewek ini bodynya sedengan, rambutnya agak berombak, dan kalo manggil nama gue suaranya kedengeran aduhai banget.

"Tiaarr..~hh~sshh.. Ahh..~" ,
gitulah suaranya pas manggil gue. Gue nelen pembalut.  

Akhirnya karena napsu gue udah ngga terbendung lagi, gue coba tembak dia. Malem itu kalo nggak salah, masih dalam waktu tes semester satu. Gue pun nyusun kata2 nembak yang cocok. Gue milih cara yang paling tepat buat nyatain perasaan gue. Yaitu dengan sms.
Karena, kalo langsung, gue takut kejadian kayak Bunga bakal keulang lagi. Apalagi gue ama dia beda kelas. Bakal banyak hambatan. 

Mulailah gue menjalankan modus operandi. Kek begini nih.. (ini via sms) 

"Mmm.. Lagi apa kamu?"
"Lagi belajar ajah.. Kamu?"
"Aku juga..hehe, eh, aku mau ngomong boleh?"
"Boleh, mau ngomong apaa?"
"Tapi jangan marah ya?"
"Enggaak kok "
"Yang bener?"
"Iyaa.."
"Kamu, mau nggak jadi pacar aku?"
"Mmm.. Gimana ya? Nanti deh kamu tunggu sampe sekitar jam 9"
"Yaudah..".

Gue pun menunggu. Gak berasa, udah berapa pembalut gue makan pas nungguin jawaban dari dia. Waktu itu masih jam 7 malem. Gue belajar jadi nggak tenang abis. Buka buku, berasa ada mukanya dia disitu, ngerjain soal, berasa ada bayangan dia di cover buku, mau tiduran, berasa ada dia lagi tiduran pake rok seperempat sambil gigit2 pembalut dengan tatapan nakal. Akhirnya, gue milih tiduran karena bayangannya paling enak. Huehehehehehe. 

Dua jam gue nunggu, akhirnya dateng juga sms dari dia. Gue panik,cemas,dan mulai gigitin pembalut lagi. Akhirnya gue buka, daaann..

"Maaf ya, bukannya aku nolak. Tapi.. Aku masih pengen sendiri dulu. Jadi kita temenan aja dulu ya?"

GLEK..!! Gue nelen pembalut untuk keduapuluh kalinya. Gue gak bales sms itu dan gue juga jadi ngejauhin kelas dia. Kerjaan gue tiap istirahat adalah ngeringkuk di pojok kelas. Gue takut sewaktu waktu dia masuk dan ngeliat gue, lalu bilang,
"eh! Mantan calon pacarku! Apakabar!?". 
Mau ditaroh dimana muka kucing gue?! Tapi, nyampe sekarang, gue masih ngarep kalo tiba2 dia bilang gini ke gue,

"Nikahin aku sekarang! Nikahin aku sekarang!".
Tapi itupun entah kapan. Gue masih ngejauh dari dia ampe sekarang. Gue galau. 

No comments:

Post a Comment

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu