31 December 2011

Terjebak dalam badai..

Helo sobat blogger!
Kali ini gue pengen nyeritain pengalaman gue pada suatu malam bersama nyokap, adek, dan pembantu gue. Ya, terjebak dalam badai. Bukan, bukan badai personilnya Kerispatih, yang gue maksud adalah badai beneran! Iya beneran!
Post kali ini bakal agak panjang, jadi lo boleh ke minimarket terdekat dulu buat beli baygon, barangkali lo pada doyan ngemil baygon. Sana gih ke minimarket.. gue nitip pembalut ya (loh?).

Mau tau gimana pengalaman gue selanjutnya?? Klik 'Lanjutkan membaca' ya! 






Oke ini lanjutannya!! 

Jadi ceritanya, sore itu gue berniat ngajak nyokap jalan-jalan. Bukan, bukan dengan kondisi leher gue terikat dan nyokap menarik gue sambil memanggil, 'ayo bleki.. ckck.. kesini.. nanti aku kasih biskuit lho..' . Tapi, jalan-jalan normal cuma sekedar muterin kota aja.. buat cari angin karena lama-lama gue lumutan juga kalo nunggu di rumah terus. Akhirnya diputusinlah pacar gue kita pergi ke rumah temen nyokap. Langsung ke TKP!!    

Semuanya berjalan lancar jaya dan aman sentosa. Hingga akhirnya kita pulang dan mencari tukang nasi goreng terdekat. Iya, perut adek gue udah mulai rusuh. 

Ohya, pas di perjalanan kita juga ketemu sama motor vespa butut, nggak ada lampunya, udah dekil, banyak sampah yang nemplok, udah pantes banget dijual ke tukang rongsok. Yang nyetir juga udah nggak jelas wujudnya kek gimana.





Iya, wujudnya sama kayak gambar diatas. Ditambah lampunya yang mati sehingga motornya nggak keliatan karena gelap. Udah pengen gue giles aja tuh motor.    Tapi pasti mobil gue yang bakal disalahin. Kasihan mobil gue.. dia nggak tau apa-apa, dia masih polos.. siapa yang telah menghamili dia?! Siapa?! Kita harus telpon Kak Seto sekarang! Ayo cepat! (eh, ini gue lagi ngomongin apa sih?)

Semua lancar sampe kemudian hujan turun. Mulanya gerimis kecil, lama-lama membesar, membesar, kemudian deres dan ditambah sama angin. Mirip badai kecil.
Mulanya gue anteng aja, tapi kemudian kok kayaknya makin nggak keliatan ya kendaraannya? Iya! Kaca depan ketutupan air hujan. Petir semakin menggila dan suasana semakin mencekam.


Yang harusnya kita lakukan saat itu :

1. Telpon tim termehek-mehek
2. Telpon tim supertrap
3. Lapor ke kelurahan setempat; atau
4. Telpon Kak Seto

Sayangnya semua itu nggak kepikiran di pikiran gue; kondisi saat itu kurang lebih begini..



 Horror banget. 

Setelah cukup lama berkutat dalam badai, akhirnya kita bisa lolos dan masuk ke kompleks perumahan. Kita selamat! Yeay! *joget-joget dora*

Tapi pas kita liat, ternyata kompleks gelap gulita! Gue sempet mikir kalo ada alien yang nyulik warga sekomplek, tapi ternyata mati listrik. Dan gue nggak tau kenapa pas kita masuk area komplek, lampu nyala lagi, gue berasa keren karena udah bisa bikin listrik nyala. Apakah gue ini keturunan alien planet mars? Atau gue punya kekuatannya petugas PLN berkepala tiga? Karena bingung, gue pun sms Kak Seto.

Ohya, saking dahsyatnya hujan angin itu, atap rumah tetangga gue sampe roboh. Gue ngakak ngeliat sang pemilik rumah guling-guling galau di depan rumah.
         

No comments:

Post a Comment

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu