26 May 2012

Antara film, efek, dan sinetron aksi..


     Saudara saudara setanah air dan sepersusuan. Beberapa hari yang lalu, gue sempet buka salah satu channel TV dan ngeliat sinetron aksi dengan efek yang bikin gue gemes. Sebut saja namanya film X. Bukan, itu bukan film porno. Ngapain film porno pake efek? Efek rintihan, mungkin..
 
    Jalan ceritanya kurang lebih sama dengan sinetron biasa. Ada cowok, jalan sama cewek, ada cowok lain yang cemburu, mereka musuhan, ditambah dengan efek yang.. Bikin gue ketawa pasrah. Pasrah nggak tau mau ngomong apa.
    Disalah satu scene, gue liat ada monster yang ngelempar kereta. Iya, kereta. Dia ngangkat kereta itu dan.. Keretanya tetep lurus! Dan saat dilempar keatas.. Kereta kemudian nggak turun lagi.Image Hosted by ImageShack.us
 
    Disini ada 3 kemungkinan.
1.) Masinisnya ternyata alien
2.) Keretanya jelmaan siluman elang
3.) Tim animatornya kurang gaji
  
    Seperti yang kita tahu. Sinetron aksi Indonesia, bukan hanya diwarnai oleh efek yang bodoh. Tapi juga oleh aksi copas. Percaya atau enggak. Sinetron yang tadi gue ceritain diatas, tokoh utamanya copas kepalanya Optimus Prime di Transformer. Iya, cuma kepalanya doang. Yang lainnya gue gak ngerti itu bikin sendiri atau copas dari tokoh lain yang gue nggak tau. 

Coba liat HELM nya!


Bandingkan dengan ini!


    Gue juga pernah liat sinetron aksi yang entah bayarannya sedikit atau kurang latihan, aktornya kaku banget. Mau berantem aja mukanya datar. Dan lagi lagi, kostumnya copas dari Power Ranger Mystic Force. Ada juga beberapa tokoh yang copas. Gue bener bener nggak tau apakah tim kreatifnya kurang gaji, apa gimana. 

Copas dari sini nih..


    Oke, gue sudah muak membahas sinetron aksi. Image Hosted by ImageShack.us

     Sekarang kita bahas FILM.
    Gue akui, film Indonesia sudah menunjukan kemajuan. Sebut saja, The Raid, Surat Kecil Untuk Tuhan, Keramat, Hapalan Sholat Delissa dan lain lain. Film film itu punya cerita yang keren dan tentu saja tidak mengandung unsur bokep.

   Walaupun film Indonesia sekarang sudah mulai menunjukan kemajuan, tetap saja ada film film yang hanya membangkitkan sense of sex doang. Dan biasanya itu film horror.

  Gue nggak ngerti juga kenapa film film horror Indonesia harus dibumbui oleh bokep disana sini.

Skema yang sering gue temui adalah begini :

Pasti ada salah satu pemain cewek, lagi mandi, setannya keluar, dia lari, lupa pake baju, kemudian keliatan deh.

  Terkadang gue nggak habis pikir kalo sampe ada anak dibawah umur yang nonton film itu. Mungkin ditengah film dia akan berkomentar,

"Mama, itu yang bulet kenyel-kenyel apa?"
"Papa, itu ceweknya daritadi 'ah oh ah oh' itu ngapain sih?"

  Seandainya anak sang sutradara film itu yang ngomong kayak gitu, gue yakin.. Dia bakal pensiun jadi sutradara.

  Well, tidak semua film horror Indonesia yang dibumbui bokep.
 
  Banyak kok, film selain horror yang juga ada adegan bokepnya. Kebanyakan sih film komedi.
  Judul dari filmnya juga nyerempet-nyerempet mesum ples cover DVDnya yang juga memajang cewek seksi berbikini. Dan parahnya DVD itu dipajang di etalase paling depan di deket orang JUALAN MAINAN ANAK-ANAK!
 
  Apakah anak Indonesia sudah se-TERCEMAR ini? Image Hosted by ImageShack.us

   Oke. Intinya, film Indonesia tidak semuanya buruk. Beberapa film Indonesia justru kadang ada yang mengandung pesan moral yang baik untuk anak-anak. 

   Dan buat para pembuat film diluar sana, akui saja. Kemampuan efek Indonesia itu tidak seberapa. Jadi, plis deh jangan sok bikin efek gitu. Bukan gue ngeremehin. Entar malah jadinya aneh dan nggak laku filmnya. Kecuali sih kalo efeknya udah bisa nyamain efek di The Avengers yang 3D. Itu lain cerita..

   Dan satu lagi. Buat para pembuat film horror di luar sana. Plis deh, stop bikin film horror pake porno. Kenapa nggak coba bikin film horror yang bener-bener horror.

Oke, intinya gitu aja kali ya? Cemuungguuudhh! Image Hosted by ImageShack.us


Ohya, In The End, gue persembahkan komentar anak-anak KK dan BSO tentang per-film-an Indonesia.. Image Hosted by ImageShack.us










SUKA? SHARE YA~!

17 comments:

  1. Hmm..
    ayo dong..munculkan para ahli efek dr dialog ini..
    3D, CG, XY, f(x)..lohh?!? kok jadi rumus statistik..

    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf, aku udah putus sama matematika, statistik, dan pelajaran sejenisnya.. sekali lagi, jangan ungkit hubungan kami :(

      Delete
    2. Haha, maaf sir..

      postingan ini yang membuat saya bernostalgila.. ;)

      Delete
    3. jangan-jangan kamu cewek yang meluk optimus abal-abal itu ya? :|

      Delete
  2. Ahahaha... cuma buat indo aja sih ini... Lighting di film Transformers 1 - 2 itu yang bikin orang Indonesia loh. Gue lupa namanya siapa. Pokoknya dia asli Jawa... Sayang banget kan tenaga ahli kita malah tertarik kerja sama orang luar... di dalem negeri ngga dihargain sih... ya gimana perfilman mau cepet maju... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang. Para Sesepuh animator Indonesia pada kabur ke luar negeri semua..
      contohnya animator film tintin. Dia juga orang indonesia loh :O

      Delete
  3. apa ya...? ak sih ga ngarep spya film indo ngefek2, yg pasti bkin film yg mendidik aja deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. SIP! Jangan bikin film yang horor mesum mulu!



      CMIIW!~ :3

      Delete
  4. atas guee ^^^ kecee bangeet daah! *komentarnya* #Ngacir

    ReplyDelete
  5. postingan yang bermanfaat, setelah baca komentarnya bang glen, baru tahu gue. :)

    ReplyDelete
  6. salam kenal...
    pak itu suara apaan??#sumpah ngakak .
    kira2 kalo ada yng bilang gitu,bapaknya jawab apa ya bro???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngomong2 soal Blue film, knp masih aja ada yg mau beli dan mau meranin filmnya ya? Mhmm.. klo emang bayarannya mahal, mulai skrg kita laksanakan program anti KBF (ketagihan blue film)!

      Delete
    2. @Ibnu :
      Kalo bapaknya bener : *langsung matiin TV*
      Kalo bapaknya mesum : *diterangin secara gamblang apa yang tadi si anak tanyakan*

      @Muhammad Wildan : CEMUNGUUDDDHHH EAAAHHH! :*

      Delete
  7. bener kata bang Glen, kebanyakan animator Indo pada kerja di luar negeri, soalnya dimana" kalau di luar negeri pekerjaan apapun pasti dihargai, ga hanya animator aja lho kak, banyak musisi" (terutama musik indie) pada sukses di luar negeri, gara" kurang mendapat perhatian :)
    Tapi alhamdulillah, skarang sepertinya ada kemajuan kok ya meskipun cuma segelintir aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap. Band-band indie luar sama dalam negeri jelas suksesan luar negeri deh.. :o

      Delete

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu