18 April 2013

Stop Pelecehan Seksual di Angkot!


Kembali bersama aku disini. Maaf banget kalo udah sekitar 2 atau 3 bulanan gak ngepost. Soalnya emang, waktu onlineku mepet banget   sih   baru online bentar udah disuruh belajar aja sama ibu. Ah sudahlah, kenapa malah jadi curhat. 

Langsung aja ya. Kalian sering denger gak berita belum lama ini? Pelecehan seksual di angkot kan lagi marak banget tuh ya. Korbannya bervariasi, mulai dari ibu rumah tangga sampe mahasiswi atau pelajar SMA/SMP.      
Ini miris banget sih, ya. Mengingat, angkot itu salah satu transportasi yang cukup 'penting' di Indonesia. Karena selain murah (di tempatku cuma 2 ribu perak sampe gang deket rumah), dan juga sangat mudah sekali ditemukan dimana-mana, harusnya sih angkot bisa ngasih pelayanan yang lebih baik lagi. 
Lantas kenapa Pelecehan Seksual di Angkot bisa terjadi? 
Kalo menurut Bapak Marzuki Alie yang terhormat sih, gini: 



"Kita tahu banyak sekali terjadinya perkosa, kasus-kasus asusila itu, karena perempuannya tidak berpakaian yang pantas sehingga membuat hasrat laki-laki menjadi berubah. Itu yang harus dihindari. Namanya laki-laki, pakaian tidak pantas yang itu menarik laki-laki, akhirnya berbuat sesuatu,"


Kalo menurutku:

Gak penting nyari siapa yang salah. Karena sesungguhnya yang paling penting adalah mencegah supaya jangan sampai kasus macam ini terjadi lagi. Pendapat Pak Marzuki gak sepenuhnya salah, sih. Ngeliat gaya pakaian jaman sekarang yang semakin 'membuka aurat'.

Tapi, tapi, tapi.. wahai kalian saudara se-per-kaum-adam-an juga kendalikanlah nafsu kalian dimanapun dan kapanpun. Jadi istilahnya, 'dua-duanya harus saling jaga diri'. Buat para cewek, ada beberapa cara buat ngehindarin Pelecehan Seksual di Angkot ini.

Yang pertama, jangan pake pakaian yang terbuka kalo di tempat umum. Karena sesungguhnya pengendalian nafsu lelaki pun ada batasnya. Jadi pakelah pakaian yang sopan dan tertutup.

Yang kedua, jangan cari angkot yang isinya laki semua. Kalopun kalian sudah terdesak, coba liat mukanya satu-satu. Mana yang terlihat cukup mencurigakan dan berpotensi melecehkan kamu. Keliatan lah ya, antar a muka orang yang bener sama enggak. Kalau begitu kamu masuk saja dia udah menunjukan muka seperti ini





Jauhi orang itu. Dia berpotensi ngapa-ngapain kamu. 

Yang ketiga, jangan duduk di pojok. Kenapa? Karena kalau kamu duduk di pojok, kamu akan sangat mudah untuk dipepet dan kemudian di-apa-apa-in tanpa ada yang tau (karena mulut kamu bisa dibekep, kamu diancam, diem deh -red.) duduklah di deket pintu keluar supaya bisa minta tolong sama abang supir. Tapi kalo abang supirnya juga kerjasama, paling enggak kamu bisa lompat dari angkot untuk minta tolong ke orang-orang di sekitar situ.

Yang keempat, Bertingkah lakulah yang sopan sehingga orang-orang juga bisa respek dan segan sama kamu.

Kalo buat yang cowok: 

Yang pertama dan terakhir, jaga pandangan dan imajinasi kamu (imajinasi disini dalam arti lain -red.). Kenapa? Ya iyalah, gimana sih kamu, emang kamu mau nama kamu kepampang di koran dengan judul "PELECEHAN SEKSUAL DI ANGKOT KEMBALI TERJADI", sebuah cara yang kurang elegan untuk jadi terkenal. 

Kalo emang terpaksa ada cewek yang pake baju agak kebuka, jangan liatin dia terus, sibukin diri kamu dengan main HP, atau ngeliat jalanan.

Kalo dia duduk di sebelah kamu? JANGAN DILIATIN! Kecuali dia nyapa kamu, balas aja sapaannya cuma buat basa-basi terus langsung pura-pura asik main HP, karena se-alim apapun kamu, ingatlah wahai kawan bahwa iman kamu juga bisa goyah. Tapi kamu liatin juga gak papa sih asal kuat nahannya.

12 comments:

  1. Naudjubillah ya :D

    angkot memang menjadi primadona buat kasus ini ya sekarang-sekarang ini. harus lebih agresif kalau ada perilaku yang kira-kira menyimpang, lebih hati-hati.

    ReplyDelete
  2. Menanggapi perkataan Marzuki Ali di atas, kalo menurut saya kalo otak cowoknya udah kotor "ngayal" jangankan perempuan yang pake pakean seksi binti seronok, yang pake jilbab tertutup pun bisa kelihatan di bayangannya.. :) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahah, true story tuh kang, biar dikata pake cadar juga kalo pikiran maksiatnya udah jalan ya mau gimana lagi :|

      Delete
  3. Kumpulin cowok2 mesum dan masukin mereka ke pesantren!! Biar moralnya makin bener... Hahahahaha... :D

    ReplyDelete
  4. dua-duanya sama, sama-sama tergantung niatnya hehe

    ReplyDelete
  5. cowok sama cewek tetep waspadalah!! waspaalah!! karena pelecehan seksual bisa terjadi kapan saja dan dimana saja serta oleh siapa saja

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu