06 August 2013

Mama, akhirnya aku pake jas!

Hai.

Sori ya udah lama gak main kesini. Habisnya aku sibuk donlot terus nih. Jadi orang yang punya modem kecepatan 100 mbps unlimited emang susah sih *pasang muka jumawa*

Kali ini aku pengin nyeritain perpisahan sekolahku kemarin. Walaupun udah telat gak papalah. Daripada blog ini kelamaan dianggurin juga kan. Langsung aja.

Jadi (kalo gak salah) bulan juni kemarin sekolahku ngadain perpisahan di gedung theater. Bukan theater yang di fx itu ya. Tapi theater punya pemerintah. 

Bukan yang ini

Proses perpisahan dimulai dari loading set.



Bagian ini diiisi sama anak-anak band yang mondar-mandir tiada henti. Colok sini. Colok situ. Cek sound sini. Cek sound situ. Eh kampret ini kabel lo nyangkut di kaki gue arrgghh. Woy, gitar gue jangan lo taroh bawah, belum lunas tuh. Wanjir ini nyolokinnya kemana bro. Itu kenapa micnya lo taroh disitu bego. Keluarin di dalem apa luar nih, ikeh ikeh ikeh. 

Loading set.

Abis loading set, ada sedikit basa basi dari MC. Ini sebenernya gak penting. Tapi entah kenapa mamaku motret bagian ini.

Hai. Kami cantik gak? Dandannya lama loh.
Selanjutnya ada tartil. Suaranya keren dan cukup menggugah hati. Banyak orang yang serta merta kepanasan saat itu. Termasuk temenku (sebenernya bukan temen sih), di belakang panggung dia teriak-teriak gak jelas gitu. Kasian deh.

Gitarnya keliatan tuh.

Selanjutnya yang paling ditunggu oleh semua orang. Prosesi kelulusan. Dimana semua anak kelas 9 jalan ke panggung diiringin musik kebo giro (apa itu kebo giro bisa diliat disini: https://soundcloud.com/ladrang-walidjo/lancaran-kebogiro-gending-jawa). Jadi kita jalannya juga ngikutin irama dari kebo giro-nya. Lama banget. Mana jasku tebel banget lagi. Sumuk.


Baru separo yang masuk panggung. Aku belum keliatan.

Tokoh utama masuk. Seorang pendekar ganteng dan baik hati. Nantinya dia akan melawan naga.

Setelah semua masuk panggung, kita disuruh diem dulu disitu. Dengerin paduan suara nyanyi hymne sekolah. Ini sesungguhnya gak penting. Karena apa? Karena jarak antara aku sama hati kamu bangku penonton itu deket banget. Dan percayalah kalo liat-liatan sama penonton yang notabene adek kelas itu awkward.

Abis dengerin paduan suara nyanyi, kita masuk ke bagian paling unyu sepanjang sejarah perpisahan. Jadi kita gandengan tangan sama temen yang ada di sebelah, dan kita bareng-bareng nyanyi lagu perpisahan. Di tengah-tengah kita nyanyi juga ada satu anak yang maju terus baca puisi di depan. Puisinya juga dramatis gitu. Seolah-olah abis perpisahan ini bakalan pada sekolah beda planet dan gak ketemu lagi. Nyatanya kemarin aku masih ngopi film di temenku. Tidak ada yang berubah.



Abis itu lanjut ke janji alumni.

Saya terima nikahnya.

Lanjutannya ada beberapa peristiwa yang... kurang penting. Jadi aku skip aja. Beneran deh gak penting. Misalnya pelepasan logo osis secara simbolis. Gak penting kan. Buat apa coba. Langsung aja ke bagian-bagian favoritku.

Ini pembagian rengking. Alhamdullilah aku rengking 8. Aku sendiri gak ngira bisa masuk rengking. Ini benar-benar sebuah misteri.

9 orang dinyatakan lulus dengan selamat. 1 orang tidak terdefinisi. Demikian saya Jeremy Keti melaporkan.



Ini pas Native Speaker (ya.. semacam relawan dari luar negeri gitu, ngajar bahasa inggris) kita yang paling unyu maju ke depan buat nyanyi. Dia nyanyi Butiran Debu. Unyu kan. Bahkan dia nyanyinya lancar (walau sempet lupa lirik). Keyen lah pokoknya.

Aku terjatuh dan tak bisa bangkit lagi~

Aku tanpamu. Butiran debuu~ 
Last but not least. Kita semua foto bareng.

Telah terjadi cinta segitiga diantara mereka.
Yak. Kayaknya udahan dulu. Aku mau ngelanjutin kehidupan duniawi yang lainnya. Sebelumnya maap kalo gambarnya ada yang bureng, mamaku bukan fotografer dan kameranya juga bukan yang lensanya segede gaban.

Betewe bagi teman-teman seperjuanganku yang mendapati foto kalian telah kuedit dan kusebarluaskan disini secara tidak berperasaan, sesungguhnya aku cuma bercanda. Ampuni aku kawan.

Babai. See you~ 





2 comments:

Jangan nge-SPAM! Komen SPAM akan langsung dihapus tanpa ba-bi-bu